Survei Charta Politika: Elektabilitas Ganjar Tertinggi, Disusul Anies, lalu Prabowo

JAKARTA, KOMPAS.com – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menjuarai survei elektabilitas calon presiden (capres) yang dirilis lembaga survei Charta Politika, Selasa (29/11/2022).

Tingkat elektoral politisi PDI Perjuangan itu tembus angka 30 persen.

“Ganjar Pranowo masih ada di peringkat pertama dengan angka 32,6 persen,” kata Direktur Eksekutif Charta Politika Yunarto Wijaya dalam tayangan YouTube Charta Politika Indonesia, Selasa (29/11/2022).

Dalam survei yang dirilis sebelumnya atau September 2022, Ganjar telah menempati urutan puncak dengan tingkat elektabilitas 31,3 persen.

Hanya saja, pada survei terbaru ini, terjadi perubahan urutan elektabilitas di peringkat kedua dan ketiga. Urutan kedua ditempati oleh mantan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dengan elektabilitas 23,1 persen.

Lalu, di peringkat ketiga ada Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto. Elektabilitas Menteri Pertahanan itu mencapai 22,0 persen.

Menurut survei ini, Anies berhasil menggeser Prabowo dari urutan kedua menjadi tiga.

“Kalau di bulan September itu masih dipegang oleh Pak Prabowo dengan peringkat kedua, sekarang Pak Prabowo di tingkat ketiga,” ujar Yunarto.

Setelahnya, Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menempati peringkat empat dengan elektabilitas 5,6 persen.

Kemudian secara berturut-turut ada nama Ketua Umum Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono alias AHY (3,5 persen), Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno (2,0 persen), dan Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa (1,6 persen).

Lalu, di urutan 8 dan seterusnya ada sosok Ketua DPR RI Puan Maharani (1,6 persen), Ketua Umum Partai Golkar Airlangga Hartarto (1,5 persen), dan Menteri BUMN Erick Thohir (1,4 persen).

Membaca tren yang ada, kata Yunarto, persaingan para tokoh ke depan tidak lagi fokus pada Ganjar, Anies, dan Prabowo, tetapi tereduksi menjadi dua nama saja, yaitu Ganjar dan Anies.

Meski nama Prabowo masih banyak diminati, namun, kata Yunarto, data menyebutkan bahwa nama Ganjar dan Anies lebih mendominasi di berbagai wilayah.

“Kecenderungan yang tadinya penguasaan wilayah itu masih tersebar di tiga nama, kalau kita baca data ini mulai mengerucut ke dua nama,” kata dia.

Adapun survei Charta Politika ini diselenggarakan pada 4-12 November 2022. Survei menggunakan metode wawancara tatap muka.

Dengan metode multistage random sampling, survei melibatkan 1.220 responden. Sementara, margin of error survei ini sebesar 2,83 persen

Editor : Fitria Chusna Farisa
Ilustrator: KOMPAS.com/ANDIKA BAYU SETYAJI
Sumber: Kompas.com

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published.