Isu Reshuffle Menguat, Risma-Sandiaga Uno Dinilai Berpotensi Kuat Masuk Kabinet

Jakarta – Isu santer reshuffle semakin mengemuka usai Presiden Jokowi melakukan rapat tertutup bersama Wapres Ma’ruf Amin. Siapa saja nama-nama yang akan masuk kabinet Jokowi?
Direktur Eksekutif Charta Politika Indonesia, Yunarto Wijaya mengamati kemungkinan sejumlah opsi yang mungkin terjadi dalam reshuffle kali ini. Ia menilai kursi Menteri Sosial (Mensos) dan Menteri Kelautan dan Perikanan (Menteri KP) tentunya akan diisi oleh wajah baru.

“Pertama sudah pasti pos yang absolut sudah diganti. Pos dari Menteri KKP dengan pos dari Mensos. Pertanyaannya adalah yang menarik apakah akan berasal dari partai yang sama atau tidak,” ujar Yunarto saat dihubungi, Senin (21/12/2020).

Yunarto menyebut potensi reshuffle dapat menimpa kementerian lain, seperti Menteri Kesehatan, Menteri Perdagangan, Menteri Agama, hingga Menteri Pariwisata. Sebab, ia menyebut menteri tersebut cenderung dianggap kontroversial oleh publik.

“Nah posisi menteri-menteri lain kan sering dianggap kontroversial kan seperti, atau dianggap cukup lemah ya seperti menteri perdagangan, lalu kemudian menteri kesehatan, ya itu, atau menteri agama. Nah itu menteri-menteri yang menurut saya cukup rentan untuk bisa saja dilakukan reshuffle,” kata Yunarto.

“Tapi tetap dugaan saya ada di wilayah itu, Mendag atau Menteri apa lagi tadi, Menteri Pariwisata misalnya. Dan menteri, apa tadi, Menkes. Nah itu yang mungkin,” imbuhnya.

Lebih lanjut, Yunarto menduga akan muncul penambahan kursi wakil menteri. Ia menilai hal itu akan dapat terjadi di ranah Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

“Saya duga akan ada penambahan wamen juga di pos tertentu sebagai bentuk penguatan. Contoh misalnya di menteri pendidikan banyak kritik tapi di sisi lain orang melihat potensi Nadiem juga cukup bagus tapi butuh waktu lebih lama dan butuh backup dari orang yang dianggap lebih senior atau berlatar belakang politik kuat ya,” tuturnya.

Sementara untuk posisi Menteri KP, Yunarto menilai akan sangat masuk akal jika Wamenhan Wahyu Sakti Trenggono mengisi posisi itu. Terlebih, Trenggono juga dianggap memiliki kedekatan dengan Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto.

“Jadi prediksi Mas Trenggono yang banyak disebutkan namanya belakangan akan menjadi Menteri KKP sangat masuk akal untuk ditempatkan di situ karena selain dia bisa dianggap profesional, tapi di sisi lain juga memiliki kedekatan dengan Prabowo. Jadi mungkin saja ada restu juga dari prabowo untuk menggantikan kader Gerindra di situ,” katanya.

Lebih lanjut Sandiaga Uno juga disebut bisa masuk ke kabinet Jokowi menempati posisi Menteri Pariwisata. Sebab, Sandiaga Uno berasal dari Partai Gerindra serta dinilai memiliki modal politik yang kuat.

“Kader pengganti Gerindra saya pikir suka atau tidak, yang populer, punya latar belakang pengusaha atau profesional seperti saya bilang, kekuatan modal politik punya, Sandiaga Uno sebetulnya. Entah dia bisa ditempatkan di pos ekonomi misalnya pos ya g membutuhkan apa ya kreativitas dan kemampuan manajerial baik seperti Menparekraf misalnya,” ujar Yunarto.

Selain itu, Yunarto melihat Wamen BUMN Budi G Sadikin dan Kartika Wirjoatmodjo memiliki kinerja baik. Menurutnya, ada potensi salah satu dari mereka bisa menempati kursi menteri.

“Lalu saya menduga nama besar Tiko dan Budi Sadikin membuat salah satunya bisa menempati pos menteri. Tapi saya nggak tahu. Yang beredar menkes, seperti kita tahu ya,” tuturnya.

Kemudian, nama Mendag ke-28 RI, Lutfi dan Kadin Rosan Roeslani disebut berpotensi masuk menjadi Menteri Perdagangan. Terlebih, kedua nama itu juga sudah dikenal baik oleh publik.

“Ada nama-nama besar seperti Rosan atau Lutfi misalnya, yang kita kemarin sempat membantu Jokowi tapi nama besarnya sebagai Kadin gitu kan dan sebagai pengusaha cukup dikenal baik termasuk oleh jaringan politik,” ujarnya.

Dihubungi secara terpisah, pengamat politik dari UIN, Adi Prayitno menilai Jokowi akan me-reshuffle menteri lain selain Mensos dan Menteri KP. Khususnya menteri yang berkaitan langsung dengan penanganan serta dampak pandemi COVID-19.

“Kalau prediksi umum kan mereka adalah menteri-menteri yang berkait langsung dengan penanganan dan dampak Corona, kesehatan, tim ekonomi, terus pendidikan, sama ketenagakerjaan. Empat kementerian ini yang sering mendapat sorotan perbincangan,” ungkap Adi.

Adi bahkan menduga Jokowi berpotensi melakukan reshuffle terhadap menteri yang berasal dari kalangan profesional. Menurutnya, hal ini dilakukan guna mengurangi konflik internal di antara para parpol koalisi.

“Saya sih menduga, kalau mau cari aman, terutama tentang stabilitas politik. Yang mesti di-reshuffle adalah menteri yang tidak punya backup politik atau mereka yang tidak mempunyai afiliasi dari parpol tertentu. Jadi itu yang paling aman dan paling nyaman lah untuk dilakukan reshuffle. Untuk kurangi konflik internal,” tuturnya.

 

 

Rahel Narda Chaterine – detikNews

Foto: Kabinet Indonesia Maju (BPMI Setpres)

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published.